Mana Perginya Hormat ?

Assalamualaikum ..

Nak mula macam mana pun ain tak tahu . Macam mana orang nak HORMAT kau sedangkan kau tak HORMAT orang tua ? Bercakap ikut sedap . Ingat orang itu adik-adik kau ke ? Umur dah dewasa boleh fikirkan . Rasanya boleh dah fikir mana yang GURAUAN mana yang SERIUS . Kalau orang tu , orang tua kita , apa perasaan dia ? Tak semua orang tahu kita bergurau, kalau tahu itu okelah . kalau yg tak tahu tidak ke SENTAP hati dia. FIKIRLAH ! Bukan nk buka AIB sesiapa tapi ini untuk kita bersama :)

#maafkan sekiranya saya menaip ikut sedap mulut . Mungkin ada yg bergurau . Mungkin ada yang serius. tapi dah lama buat eksperimen . hehe

Bukankah BUDI BAHASA BUDAYA KITA ?

itulah slogan yang kita sering dengar pada akhir-akhir ini..kita sering mengajak orang lain untuk mengamalkan budaya ini .tetapi adakah kita sendiri mengamalkan budaya ini..?

TEPUKLAH DADA TANYA IMAN..jangan pula tepuk dada tanya selera pula kerana manusia tidak pernah puas termasuk saya .

Bercakap tentang perasaan hormat kita kepada orang yang lebih tua daripada kita yang semakin hari semakin pudar dan hanya menunggu masa saja sebelum ianya hilang ditelan arus kemodenan sekarang..

BETULKAN ?

1. adakah disebabkan kemodenan dan kemajuan zaman sekarang, kita perlu melupakan tradisi lama kita iaitu menghormati orang lain?

2. adakah disebabkan kita sekelas atau sepejabat, menyebabkan kita hilang rasa hormat kepada orang yang lebih tua daripada kita?

3. adakah kerana kita senior di tempat itu menyebabkan semua orang-orang yang baru masuk ke tempat itu semuanya menjadi adik-adik kita walaupun umur mereka tidak mengatakan sebegitu?

4. kenapa agaknya berat sangat mulut ni nak sebut perkataan abang dan kakak?

Sekiranya kita mahu dihormati orang, kita kena menghormati orang lain dahulu..:) bye .

#maaf sekiranya mengguris hati kalian :)

Nikmatnya Lupa

Assalamualaikum :)

Terbangun awal pagi tadi dan terdengar ceramah mengenai NIKMATNYA LUPA . Kekadang kita manusia ni mudah JUDGE orang sesuka hati apabila dia melakukan kesilapan kecil ataupun besar. Bila orang tu buat salah dengan kita pasti kita ada perasaan dendam , geram dan  marah kan ? Bagaimana jika kita cuba melupakan kesalahan itu ? Bukankah itu lebih baik . Ye kita manusia yang mudah ALPA . Kesalahan orang lain kita nampak dan toce habis-habisan tetapi kesalahan diri sendiri ? TAK MENGAKU KAN ? Jika begitu kenapa tidak kita untuk melupakan kesilapan orang tersebut dan berkawan seperti biasa dengannya .

Cuba anda bayangkan jika semua orang berdendam ?

Jawapannya Tak Terbayang kan ? Mungkin sesama kita ada yang bergaduh sampai membawa kepada kematian.

Okey , Camni lah kita memang tidak suka dengan perkataan lupa ini. Mari kita fikir. Rasa-rasanya ada tak orang yang dapat kebaikan dengan perkataan lupa ini?

Ada. Cuba bayangkan;

  • Orang yang kematian orang tersayang. Kalau tidak ada rasa lupa ni, mungkin mereka akan bersedih sepanjang masa. Tapi Allah ilhamkan rasa lupa ini supaya mereka boleh lupakan seketika kisah sedih itu dan kembali meneruskan kehidupan dengan baik.

  • Orang yang berpisah dengan kekasih hati apabila tahu perhubungan sebelum nikah itu tidak halal di sisi agama. Kalau tidak ada rasa lupa ini, mungkin boleh buat mereka putus asa dengan kehidupan selepas berpisah dengan orang yang disayang separuh mati. Namun Allah ilhamkan rasa lupa ini untuk masing-masing meneruskan kehidupan dengan redha.

  • Dua sahabat yang berkelahi. Kalau tidak ada rasa lupa ini, mana mungkin dua sahabat yang berkelahi suatu ketika dahulu kini mampu berdakap mesra saat mereka berdamai. Kalau tidak ada rasa lupa ini, mungkin masing-masing tidak mahu memandang muka masing-masing apatah lagi bersalam dan berdakapan ketika berdamai. Namun, Allah ilhamkan rasa lupa ini untuk memberi ruang kepada mereka menjalin kembali ikatan ukhwah yang terputus seketika.

  • Orang jahil yang mahu berubah. Mana mungkin orang yang jahil mampu beroleh semangat untuk berubah pada masa yang sama mereka masih teringat-ingat kisah jahiliah mereka. Sebab itu Allah ilhamkan rasa lupa ini supaya mereka boleh lupa seketika kisah hidup yang jahil itu dan terus pandang ke hadapan menjalani perjalanan hidup baru yang lebih baik.

Lihatlah, betapa ia memberi kebaikan buat sesetengah manusia. Jika ada yang rasa sengsara dengan perkataan lupa, ada juga yang rasa tenang apabila dapat lupa sesuatu yang menyedihkan.

Lupa ini kadangkala perlu kadangkala tidak perlu. kadang-kadang datangkan kebaikan kadang-kadang memudaratkan.

Lupa yang bagaimana yang datangkan mudarat? Lupa yang menyebabkan kita lupa melaksanakan tuntutan agama. Lupa ini lupa yang memudaratkan, lupa yang boleh buat manusia hanyut dalam kehidupan yang lalai.

Kesimpulannya, manusia diberi pilihan. Hatta dengan perkataan lupa sekalipun, manusia yang memilih untuk gunakan lupa ini untuk kebaikan atau sebaliknya. Kalau boleh kita tidak mahu dekat dengan perkataan lupa ini.

Tapi kalau rasa lupa ini boleh buat kita lupa kesalahan orang lain kepada kita dan membuat kita lebih tenang jalani kehidupan, apa salahnya kan?

Tapi kalau rasa lupa ini boleh buat kita jadi lebih redha dengan takdir Allah, apa salahnya kan?

Tapi kalau rasa lupa ini boleh buat kita lupa pada kisah silam lantas kita menjadi positif meneruskan kehidupan yang lebih baik, apa salahnya kan?

Karnival fiesta astro at benut

 FUTSAL 7 SEBELAH
 AUTO SHOW ( WOLXVERINE )

 PREDATOR 







 MAJLIS PENUTUP , PENYAMPAIAN HADIAH BAGI PERTANDINGAN KARAOKE :)










SEKIAN :) @BENUT

Pengertian aku harapkan ,

Dalam hidupku dia adalah ratu tapi kini semua dah berubah sejak aku mula sibuk dengan kerjaya. 
Bukannya niat ku hendak melupakan dirinya . 
Ini kerana aku hanyalah seorang remaja yang punya fikiran tidak matang . 
Bolehkah dia mengerti kehidupan yang aku hadapi sekarang ?
Tak jemu aku berdoa agar hatinya lembut dan fahami kerjaya aku.

Suatu ketika dahulu ,
Duduk berjauhan mula saling rindu merindui,
Tetapi sekarang jiwa aku kian meronta dan mahu pergi sejauh-jauhnya,
Aku tak dapat kembalikan suasana pada ketika dahulu,
Kini aku lemah ! Lemah !
Tak berdaya !

Disaat ini sebenarnya aku memerlukan semangatnya bukannya kemarahan nya dan bukannya kemakian nya , bukan itu aku pinta . Kalaulah kau mengerti disaat apa yang berlaku dalam kehidupan ku sekarang .

Disini tempat kuluahkan , Tak terdaya untuk aku berhadapan dengannya sehingga kini ...................